Menu

KERIS, SYIRIK MUSYRIK DAN AQIDAH

19/03/2017 - Article Tentang Ilmu Hikmah
KERIS, SYIRIK MUSYRIK DAN AQIDAH

KERIS, SYIRIK MUSYRIK DAN AQIDAH

————————————————–

#Kesejatian Adalah

Seorang sahabat yg ahli ceramah tercengang ketika bertamu kerumah saya.

‘Lho, Gus koq nyimpen keris banyak? Gk apa2 tah? Keluarga gk pernah sakit atau sering tengkar sama istri..’

‘Emang knp Ustadz(saya tanya)?’

‘Gini lo Gus, maaf2 ya sebelumnya, ada pasien saya sakit bertahun2, berobat medis non medis udah gk keitung. Begitu saya ruqyah ternyata sebabnya dia memuja

kerisnya. Begitu keris kita minta dibuang, sembuhlah dia. Padahal itulo kerisnya cmn 2 bilah, lha keris Njenengan puluhan gini gk apa2 tah.’

Saya tdk menjawab, cm tersenyum…

‘Maaf Ustadz, boleh saya tanya?’

‘Iya apa?’

‘Dalam kasus seperti itu yg salah aqidah dan cara berfikir orang tersebut atau kerisnya?’

Si Ustadz terdiam..

‘Kalo kerisnya yg dibuang atau dirusak tp otaknya gk dibetulin emang Ustadz berani jamin kalo besok dia ketemu akik atau jimat atau benda mistik lain tidak

dia puja?’

Si Ustadz makin terdiam..

‘Alhamdulillah, Allah jg menganugerahi saya kemampuan meruwat. Ketika saya melakukan ruwatan dan pasien tsb memiliki keris ataupun pegangan, saya tdk menyuruhnya

membuang Ustadz, cukup saya bilang agar jangan dipuja dan dibetulkan aqidahnya. Kerisnya malah saya suruh pajang, AGAR JADI PENGINGAT untuk tidak salah

lagi dlm memperlakukan benda dan aqidahnya.

‘Lha kalo kita mikir yg bikin sembuh itu membuang keris berarti ikutan geser donk otak dan aqidahnya? Kan kesembuhan mutlak dr Allah..’

Si Ustadz udah gak mau (apa gk brani) komen lagi..

* * *

Cerita ini mirip pas Ramadhan dimana banyak yg teriak2 minta warung ditutup. Itu kan puasanya anak kecil, semua godaan harus disingkirkan..

Kalo yg puasa udh dewasa dan mantap imannya, biar dia puasa ditengah orang makan, bahkan ditengah orang telanjang sekalipun gk akan tergoda. Malah memperkuat

keimanannya..

Lha yg model mana aqidah kita? Monkey, Basic, intermediate atau advance…

Trus, apa salah kerisnya..

Kalo kita belum bisa mengetahui syirik dan musyrik letaknya dimana, bagaimana kita bertauhid dg benar. Lha kalo sudah begitu, gk usah bahas dunia akhirat,

karena kita belum tahu batasnya.

Bukankah tauhid meng-esa-kan Allah dg memurnikan-Nya dari semua yg ada didunia..

Atau, kita sengaja mencampuradukkannya utk numpang terkenal agar bisa makan dan hidup disitu.. Bisa2 malah jualan ayat…

Naudzubillah…